PESANAN UNTUK ORANG BERDOSA (FINALE – 26/1/2011)

lhamdulillah, 26/01/2011 – tamatlah pembelajaran untuk kitab Pesanan Untuk Orang Berdosa tulisan Dr. Aidh nin Abdullah bin Qarni, disampaikan oleh Ust. Nizamuddin Omar.

Penghapus dosa ke6 ialah dahsyatnya saat tarikan kematian waktu sakaratul maut. Saat ini akan dialami oleh semua manusia tak kira siapa pun dia, seperti yang disebutkan dalam al-quran dan sunnah.

Salah seorang ulama berkata, “Kematian akan menghinakan orang jahat, menundukkkan orang derhaka, membuat takut orang sombong, menjadikan miskin orang kaya, serta merendahkan orang agung.”

Aisyah r.a. berkata: “Menjelang wafat, di sisi Rasululah s.a.w. ada bekas berisi air. Baginda memasukkan tangannya ke dalam bekas itu dan menyapu mukanya sambil berkata: “Tiada Tuhan selain Allah. Sesungguhnya kematian itu ada sakaratnya.” Kemudian baginda menadahkan tangan dan berkata: “Ya Allah, Sahabat Yang Maha Tinggi”, HR Bukhari.

Pada riwayat yang lain baginda mengucapkan, “Ya Allah, bantulah aku dalam susahnya kematian dan sakaratul maut” (HR Ahmad, Tirmizi dan Ibnu Majah).

Ketika disuruh oleh Umar bin Kattab menceritakan tentang kematian, Ka’ab berkata: “Wahai Amirul Mukminin, perumpamaan kematian yang paling sesuai laksana pohon berduri yang dipukulkan kepada manusia. Duri2nya menancap ke dalam setiap urat, lantas dicabut lagi, sehingga setiap urat terkelupas.” – mendengar cerita tersebut, Umar terus menangis dan diikuti oleh semua sahabat.

Begitulah dahsyatnya sakaratul maut – ia adalah kurnia dari Allah untuk menghapuskan dosa.

Sesiapapun yang ingin imannya dikukuhkan, diluruskan dan diberi petunjuk, lakukanlah amal soleh. Ada ungkapan yang menyebut, “Permulaan itu menandakan akhirnya”.

Sabda Rasulullah s.a.w.:
“Barangsiapa yang senang berjumpa dengan Allah, maka Allah senang berjumpa dengannya. Sebaliknya orang yang benci bertemu dengan Allah, maka Allah benci berjumpa dengannya” (HR Bukhari dan Muslim)..

Dikisahkan juga tentang ulama2 yang sedang menghadapi sakaratul maut – spt. Ibnu Al-Mubarak, Umar bin Abdul Aziz, sebelum kematian, mereka melihat khabar gembira dari Allah sehingga mereka sangat ingin berjumpa dengan Allah s.w.t.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kesimpulan:

A. Apakah yang boleh menghalang kita dari membuat dosa dan takut untuk melakukan maksiat..
1. Sentiasa merasa diawasi oleh Allah
2. Merenung kebesaran Allah
3. Mengingati akan kematian
4. Mengingati nikmat yang telah Allah berikan

B. Bahagian2 Penghapus Dosa
1. Dosa kufur (syirik) – kalimah syahadat
2. Dosa besar – taubat nasuha
3. Dosa kecil
– jauhi dosa besar, InsyaAllah dosa kecil akan terhapus – Sabda Rasulullah s.a.w. “Solat lima waktu, solat Jumaat berikutnya, puasa Ramadhan berikutnya dapat menghapus dosa2 kecil yang engkau lakukan di antara keduanya, jika dosa2 besar dijauhi.” (HR Muslim dan Tirmizi).
– berwuduk
** maka setiap kali bersalah dan melakukan dosa kecil, bersegeralah menuju Allah**

C. 10 faktor penghapus dosa
1.Istiqfar
2.Bertaubat
3.Amal-amal kebaikan yang dapat menghapus kesalahan
4.Musibah – musibah yang tertinggi adalah kematian dan yang terendah adalah tertusuk duri di jalan serta sengatan matahari yang bersinar terik.
5.Doa orang-orang mukmin yang soleh
6.Proses pencabutan nyawa serta sakaratul maut yang luar biasa.
7.Seksa kubur
8.Kekhuatiran berjumpa dengan Allah SWT iaitu ketika bangkit dari kubur dalam keadaan menangis, berdosa, menanggung kesalahan dan kemaksiatan, kemudian kita berangkat menuju pemeriksaan Allah SWT
9.Syafaat dari Rasulullah SAW
10.Rahmat dari Allah SWT

D. Meminta ampun kepada Allah
Penuhilah usia yang singkat dan pendek ini dengan memohon ampunan dan bertaubat, semoga Allah menerima taubat kita semua, memaafkan tiap kesalahan kita dan memasukkan kita ke dalam syurgaNya… sesungguhnya Allah “Maha Penerima Taubat dan Maha Penyayang.” (Al-Hujurat: 12).

Maha suci Allah yang selalu membentangkan tanganNya malam hari agar orang yang berbuat salah pada siang hari segera bertaubat. Maha suci Allah yang membentangkan tanganNya siang hari agar orang yang berbuat dosa pada malam hari mengambil kesempatan untuk bertaubat. Begitulah seterusnya hingga matahari terbit dari sebelah barat.

Jangan bertangguh untuk bertaubat dan melaksanakan kebaikan. Bertaubat dan beribadah dengan tulus bukan dengan sikap riya dan ingin dilihat orang sehingga Allah tidak menerimanya. Gunakan waktumu dengan perkara2 bermanafaat di sisi Allah, agar Allah menutup usiamu dengan kebaikan.

Ya Allah, Zat pemilik kunci hati, bukakanlah hati kami semua, bebaskanlah kami dari neraka, selamatkanlah kami dari seksa neraka jahannam, jadikanlah kami orang2 yang diterima solatnya, puasanya, zikirnya dan kebaikan2nya. Ya Allah, terimalah amal2 baik kami yang kami lakukan, ampunilah segala kesalahan dan dosa2 kami, masukkanlah kami ke dalam syurgaMu bersama2 penghuni2 syurga, sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka.

Selawat dan salam atas junjungan kami Nabi Muhamad s.a.w. Jazakallah untuk penulis buku/kitab ini Dr. Aidh Abdullah AlQarni dan guruku ust. Nizamuddin Omar.. Semoga Allah membalas kebaikan yang telah tuan2 berikan.

Setelah lebih kurang setahun dan sembilan bulan mempelajari kitab ini, akhirnya sampailah ke penghujungnya pada 26/01/2011 bersamaan 22 Safar 1432H (harilahirku dalam bulan Islam). InsyaAllah pengajian akan disambung dengan kitab/buku yang baru juga karangan Dr. Aidh Abdullah AlQarni – Raihlah Kejayaan.

Wallahu A’lam.

About che cma

aku hanyalah insan biasa, yang menumpang di bumi Allah yang luar biasa, bercita-cita menjadi muslimah sejati
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s