Pesanan Untuk Orang Berdosa (23/06/2010)

Alhamdulillah hari ini Kuliah Ustaz Nizamuddin Omar diteruskan lagi dengan bab 5, tajuk kecil ke5:

(5) Selalu Waswas dan Ketakutan

Kesan daripada kemaksiatan yang dilakukan, seseorang itu akan berada dalam situasi keraguan dan tidak ada ketenangan dalam dirinya. Ibnu Qayyim berkata, ” Jika orang yang berbuat maksiat mendengar suara angin sepoi2, dia selalu menyangka itu adalah suara gemuruh”., kerana bersangatan rasa takutnya. Dia merasa takut mendengar ayat2 Allah, dan terasa tersindir oleh ayat2 tersebut.

Apakah seseorang itu akan merasa manisnya ibadah jika dia masih melakukan maksiat? Jawapannya tidak.. ibadah akan terasa kemanisannya jika benar2 dihayati. Menghayati kalam Allah akan menjadi benteng kepada kemaksiatan.

Di akhirat nanti AlQuran boleh menjadi samada:
(1) Hujjah yang akan membela manusia
(2) Penghujjah yang akan mendakwa manusia

Ketika zaman Rasulullah dahulu, tawa dan tangis sahabat hanyalah kerana Allah dan RasulNya. Surah An Nisaa’ ayat ke 69, Firman Allah SWT maksudnya: “Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan RasulNya, mereka itu akan bersama2 dengan orang2 yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu: Nabi-nabi, para siddiqin (orang2 yang amat teguh kepercayaannya kepada kebenaran Rasul, dan inilah orang2 yang dianugerahi nikmat sebagaimana yang tersebut dalam ayat 7 surah AlFatihah), orang2 yang mati syahid dan orang2 solleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik2nya”.

Tingkatkan kemuliaan di sisi Allah. Untuk meninggikan maqam di sisi Allah adalah dengan bertaubat atas segala kemaksiatan yang dilakukan. Taubat bukan sekadar beristiqfar, tetapi hentikan dari melakukannya dengan bersungguh2 dan membuktikannya dengan menjauhi larangan Allah dan mentaati perintahNya.

Adalah satu dosa hati yang besar apabila berniat untuk melakukan maksiat sekalipun tidak melakukannya.

Ramai orang tidak percaya pada janji2 Allah seperti yang terkandung dalam AlQuran dalam ayat2 harapan dan janji yang baik. Ada di antara kita yang tidak percaya dan tidak mendapatkan apa pun yang dapat dipercayai. Dia membaca mushaf sepintas lalu, seolah2 ayat2 tentang syurga dan Allah bukan ayat2 AlQuran. Padahal Allah telah memerintahkan kita agar berprasangka baik kepadaNya, memandangkan itu perkara yang baik. Percaya akan mendapat hidayah dari Allah.

Orang yang lalai merasakan maksiat yang dilakukan umpama lalat yang hinggap sahaja. Dosanya sebesar gunung tetapi tidak merasa bersalah.. Bila hati telah mati, maka terhijablah diri dari Allah. Dia akan berbangga dengan penderhakaannya terhadap Allah sehingga menjadi penyebab kepada kefasiqan. Rosaknya amalan (kosong) dan ditolak oleh Allah berpunca:
(a) terpesong amalannya
(b) tidak ikhlas dalam beribadah – riak (menunjuk2)
(c) mencampur adukkan kebaikan dengan maksiat kepada Allah.

(6) Keras Hati

Keras hati juga merupakan kesan dari kemaksiatan.

Ia terbahagi kepada 2 peringkat: di dalam AlQuran disebutkan kata “hati yang terkunci” dan “hati yang tertutup”. Banyak ketawa menyebabkan hati menjadi keras dan kasar. Qalbunya diliputi rasa takut, cemas dan gelisah. Untuk menghilangkan rasa tersebut, dia menyibukkan diri dengan perkara2 tidak berfaedah seperti mendengar muzik bukannya dengan membaca/mendengar kalam Allah.

Penyakit hati ini ada penawarnya. Rawatannya adalah dengan memperbanyakkan membaca AlQuran, berzikir, berdoa supaya mendapat hidayah Allah, zuhud (merendah diri) kepada dunia dengan zikrullah dan bergaullah dengan orang2 soleh.

Antara tanda kecelakaan manusia:
(a) keras hati
(b) jumudul ain* – matanya telah membeku dan tidak dapat mengambil iktibar dari apa yang dilihat
(c) alharsu* – tamak
(d) tulul anal* – panjang angan2
* maaf kalau salah eja

Dalam kitab Madarij as-Salikin, Ibnu Qayyim menyebutkan beberapa faktor hati menjadi keras, di antaranya, dosa, kemaksiatan dan kesalahan. Mungkin juga kerana melakukan banyak perkara mubah (diharuskan) seperti banyak bercakap perkara kosong (tanpa diisi dengan zikir kpd Allah, makan melebihi keperluan, banyak tidur, banyak bergaul dan sebagainya.

Semoga aku dan semua umat Islam di dunia ini akan diberi taufiq dan hidayah oleh Allah s.w.t. Berdoalah, memintalah.. Allah itu maha pemurah.

Wallahualam.

About che cma

aku hanyalah insan biasa, yang menumpang di bumi Allah yang luar biasa, bercita-cita menjadi muslimah sejati
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s